Mahasiswa Harus Jadi Pengerak Pemilih Cerdas Dalam Sikapi Isu Hoaks di Pemilu 2019

oleh -26 views

 

Pontianak, BorneoneTV,   Gubernur Kalbar H Sutarmidji meminta kepada seluruh mahasiswa yang ada di Kalbar sebagai pengerak pemilih cerdas dalam pemilihan umum (Pemilu) 2019 dan menangkal hoaks yang banyak terjadi di pemilu tahun ini.

“Mahasiswa harus jadi motor (Penggerak,red) jangan ikut-ikutan orang, tapi harus menjadi pemilih cerdas dan menganalisa setiap isu serta setiap hoaks dikembangkan di dunia politik,” kata H Sutarmidji, Sabtu (6/4) usai menghadiri Serasehan Daerah dari forum koordinasi BEM Kalbar (FKBK) tema ‘peran pemuda dan mahasiswa Kalbar dalam mewujudkan pemilu 2019 yang damai bermartabat tanpa hoaks di Aula Kantor BKKBN Provinsi Kalbar.

Lanjutnya, para mahasiswa harus melihat visi dan misi dari para calon anggota legislatif dan calon presiden yang bakal dipilihnya, secara cerdas dan rasional serta bisa di implementasi ke masyarakat.

“Mahasiswa itu harus jadi pemilih yang cerdas dan rasional, kalo untuk menghindari hoaks itu gampang aja dilihat dari visi misi baik itu caleg maupun presiden, rasional tidak dengan visi misi nya itu dan bisa di implementasikan atau tidak, itu saja kuncinya. Kalo itu bisa dijadikan faktor utama untuk menjantuhkan pilihan maka berita hoaks dimanapun disebar maka itu tidak akan terpengaruh. ,” tegasnya.

Dirinya pun meminta masyarakat dan mahasiswa tidak terpancing akan isu-isu hoaks yang beredar saat ini. Mantan Wali Kota Pontianak dua periode itu untuk masyarakat dan mahasiswa terlebih dahulu untuk menganalisa isu tersebut atas beredarnya hoaks itu.

“Kalo sekarangkan tidak rasional, contohnya hoaks yang ada saat ini bapak jokowi di isukan hoaks jika terpilih lagi adzan itu bakal dilarang, logikanya dimana sedangkan bapak jokowi itu sudah memimpin 4,5 tahun ada ngak dilarang saat dia memimpin, tidak ada kan. Itu termasuk Hoaks dan tidak masuk akal. Dan ada lagi bapak prabowo sebagai pendukung khilafah dan itu tidak mungkin karena Indonesia ideologinya Pancasila, itu harus dikasi pemahaman,” tuturnya.

Menurutnya isu hoaks seperti itu yang dijadikan sebagai isu yang dibawa dalam kampanye dan menjadikan visi misi yang tidak rasional dan tidak akan mencerdaskan masyarakat, sehingga politik kita itu tidak bakal maju-maju. Semakin lama semakin ketergantungan kepada jual beli suara bakal makin tinggi serta masyarakat tidak mendapatkan sosok pemimpin yang jujur dan adil.

“Saya tidak termakan isu makanya kalo ada postingan facebook atau media sosial seperti itu saya biarkan saja, saya tidak baca, sehingga membuat orang bosan dengan politik tanpa etika. Politik itu tetap beretika walaupun orang bilang politik itu gimana-gimana, etika itu penting. Karena kita dengan budaya dan adat kita mengedapankan etika,” pungkasnya. (Lay).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *