Ormas Islam di Jabar Desak PKS Tak Calonkan Netty Heryawan

Gubernur Jawa Barat, Ahmad Heryawan bersama istrinya, Netty prasetiyani Heryawan. Foto : sebarr.com

BorneOneTV – Belasan Ormas Islam yang tergabung dalam Aliansi Masyarakat Peduli Jawa Barat (AMPJ) menyatakan menolak kandidat Calon Gubernur Jabar 2018 dari kalangan perempuan, dikutip BorneOneTV dari laman tirto.id.

Karena itu, aliansi ormas tersebut mendesak Partai Keadilan Sejahtera (PKS) membatalkan rencana mengusung Netty Prasetiyani Heryawan sebagai calon gubernur di Pilgub Jabar 2018.

“Atas dasar pandangan para ulama serta berbagai kajian secara mendalam di antara ormas-ormas Islam maka kami tidak sepakat dan secara tegas menolak kepemimpinan perempuan dalam prosesi Pilgub Jabar 2018,” kata Ketua Presidium AMPJ, HM Roinul Balad, di Bandung, pada Senin (29/5/2017) seperti dikutip Antara.

Roinul menegaskan AMPJ, yang beranggotakan 13 ormas Islam di Jawa Barat, menolak pengusungan Netty Heryawan sebagai Cagub Jabar 2018 karena masih banyak tokoh pria yang lebih sanggup memimpin warga Jawa Barat.

“Untuk itu, kami mohon kepada pimpinan PKS, baik di Jabar atau pusat, untuk mempertimbangkan kembali pengusungan kepemimpinan perempuan di Pilgub Jabar,” kata Roinul.

Menurut dia, pihaknya tak sepakat dengan pencalonan Netty meski hasil Pemilihan Raya (Pemira) DPW PKS Jawa Barat telah memunculkan nama istri Gubernur Jabar, Ahmad Heryawan, tersebut sebagai kandidat calon gubernur yang diusulkan ke DPP PKS untuk maju di Pilgub Jabar 2018.

Roinul menyindir, “Ibaratnya memang apa enggak punya kader laki-laki?”

Dia berpendapat Provinsi Jawa Barat memiliki banyak tantangan dan permasalahan sehingga memerlukan pemimpin laki-laki.

“Dan secara naluri laki-laki lebih bisa, apalagi problematika di Jawa Barat ini lebih berat dibanding yang lain, termasuk DKI Jakarta,” ujarnya.

Roinul mengakui di era demokrasi sebenarnya siapa pun memiliki hak politik yang sama untuk maju ke pemilihan kepala daerah. Namun, dia berdalih, “Negara memang tidak melarang. Tapi siapa pun juga boleh kan menyampaikan aspirasi.”

Menanggapi penolakan ini, Ketua Tim Pemenangan PKS Wilayah Jawa Barat, Ridho Budiman Utama menilai pernyataan sejumlah ormas Islam itu wajar.

“Kalau saya menganggap wajar siapa pun yang ingin menang dalam kontestasi politik, termasuk jika ada serangan politik, kampanye hitam, termasuk serangan ke Kang Aher (Ahmad Heryawan) juga ada,” kata dia.

Menurut dia, PKS sudah kerap mendapatkan serangan politik dari pihak luar yang ditujukan kepada dua kandidat bakal cagub Jabar dari hasil Pemira DPW PKS Jawa Barat, yakni Netty Heryawan dan Ahmad Syaikhu.

Ridho mencontohkan serangan politik yang ditujukan kepada Netty Heryawan adalah terkait isu gender dan isu dinasti politik di Pilgub Jawa Barat 2018.

“Mungkin di luar sana sudah muncul isu dinasti politik dan juga masalah penolakan ada kader perempuan, politik kan gitu, ada dinamikanya, tapi kami sudah mengantisipasi hal-hal tersebut,” kata dia. (tirto.id)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.