Situasi Kompleks Al Aqsa Memburuk, Pemerintah Dirundung Duka

Pemerintah Indonesia menyatakan prihatin mengenai perkembangan situasi di kompleks Al-Aqsa yang semakin memburuk.

BorneOneTV – Pemerintah Indonesia menyatakan prihatin mengenai perkembangan situasi di kompleks Al-Aqsa yang semakin memburuk. Melalui Kementerian Luar Negeri juga disampaikan kutukan terhadap penembakan terhadap Sheikh Ikrima Sabri.

“Indonesia prihatin dan sekaligus mengecam memburuknya situasi di kompleks Al-Aqsa dan penembakan terhadap Sheikh Ikrima Sabri, Imam Mesjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur,” demikian siaran pers Kementerian Luar Negeri RI, Kamis 20 Juli 2017.

Bacaan Lainnya

Penembakan yang terjadi saat aparat keamanan Israel memaksa pembubaran jemaah yang melakukan demonstrasi terkait penutupan dan pembatasan akses masuk bagi umat Islam ke kompleks Masjid Al-Aqsa.

Israel Protes, UNESCO Deklarasikan Hebron Milik Palestina. Pemerintah Indonesia juga mengecam tindakan aparat keamanan Israel membatasi akses ke Kompleks Al-Aqsa, yang melanggar hak umat Muslim untuk bebas melakukan ibadah.

Pemerintah Indonesia mendesak Israel untuk tidak mengubah “status quo” kompleks Al-Aqsa agar Masjid Al-Aqsa dan the Dome of the Rock atau Masjid Kubah Batu tetap menjadi tempat suci yang dapat dimasuki semua umat Muslim.

Selain itu, Pemerintah Indonesia meminta Israel segera memulihkan stabilitas dan keamanan di Kompleks Al-Aqsa. Indonesia juga mengajak semua pihak untuk menahan diri agar situasi tidak semakin memburuk.

Menteri Luar Negeri RI Retno LP Marsudi pada Rabu malam 19 Juli 2017 telah melakukan pembicaraan melalui telepon dengan Menteri Luar Negeri Yordania untuk membahas situasi di Masjid Al-Aqsa. (Arah)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.