Gubernur Kalbar Lapor Persediaan Kit Reagen Menipis Saat Ikuti Rakor Evaluasi PPKM

Sabtu, 8 Mei 2021

Pontianak, Borneonetv.com – Gubernur Kalbar H Sutarmidji, S.H., M.Hum., mengikuti Rapat Koordinasi Evaluasi Pelaksanaan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), Kebijakan Peniadaan Mudik, dan Penanganan Pemasukan Pekerja Migran Indonesia (PMI) bersama Menteri Koordinator Bidang Ekonomi Republik Indonesia, Airlangga Hartanto, melalui konferensi video, di Ruang Data Analisis Kantor Gubernur Kalbar, Sabtu , (8/ 5/ 2021).

Sebagai provinsi yang memiliki Pos Lintas Perbatasan Negara (PLBN), Gubernur Kalbar melaporkan kepada Menko Ekonomi RI terkait perkembangan penanganan pemasukan PMI melalui dua pintu, yakni PLBN Aruk Sambas dan PLBN Entikong Sanggau.

Pada kesempatan ini, Gubernur didampingi Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kalbar, dr, Harisson, M.Kes., dan Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Drs. H. Manto, M.Si.

Gubernur Kalbar H Sutarmidji, S.H., M.Hummenyatakan telah membuat kebijakan bersama jajarannya untuk mengkarantina PMI yang berasal dari luar Kalbar, sebelum mereka dipulangkan ke daerah asal masing-masing.

Pemerintah Provinsi Kalbar juga menyiapkan 700 tempat tidur di tempat karantina.”Bersama Pangdam XII/Tpr, kami sepakat membuat kebijakan bagi PMI yang berasal dari luar Kalbar akan langsung dibawa ke Pontianak untuk dikarantina. Kami sudah siapkan 700 tempat tidur. Saat ini, sebanyak 112 orang dikarantina dengan terkonfirmasi positif sebanyak 21 orang,” jelas H. Sutarmidji.

Dikatakannya, saat ini sudah tidak ada lagi PMI yang dikarantina di PLBN Entikong. Namun sejumlah 15 orang PMI yang masuk dari PLBN Entikong, terkonfirmasi positif.

Sedangkan di PLBN Aruk Sambas, imbuh H. Sutarmidji, masih ada 64 PMI yang dikarantina. “Sisanya untuk PMI asal Kalbar, langsung dipulangkan ke kabupaten/kota masing-masing untuk dikarantina, agar psikologisnya lebih baik,” ujar dia.

Lebih lanjut Gubernur Kalbar, H. Sutarmidji mengutarakan, PMI yang terkonfirmasi positif di Kalbar memiliki viral load yang rendah. Dalam hal pemantauan perkembangan kesehatan para PMI yang terkonfirmasi positif, dia mengatakan terus berkoordinasi dengan tenaga kesehatan.

“Insyaallah saya rasa seminggu atau sepuluh hari mereka akan sembuh. Kemudian saya selalu berkoordinasi dengan Tenaga Kesehatan (Nakes) untuk mengetahui perkembangan mereka,” jelas Gubernur Kalbar.

Selaku Gubernur Kalbar, H. Sutarmidji memohon kepada Pemerintah Pusat, agar dapat mengirim reagen secepatnya. Saat ini, persediaan test kit tersebut sudah mulai terbatas.

“Persediaan kita (reagen) tinggal dua minggu lagi. Nah, yang dikhawatirkan PMI yang akan datang setelah lebaran, tetapi reagen kita tidak tersedia,” tutup H. Sutarmidji dalam paparannya. (L4Y).