Meski Hujan, Antusias Warga Ikuti Vaksinasi Bersama Paguyuban Jawa Kalbar Membludak

Kamis, 15 Juli 2021

Pontianak, BorneOneTV.com- Ratusan warga datangi Sekretariat Paguyuban Jawa (PJKB) Kalbar guna mengikuti kegiatan Vaksinasi Massal yang dilakukan bekerja sama dengan Polresta Pontianak dan Dokkes Polda Kalbar, Rabu, (14/07).

Meskipun hujan gerimis dan banjir menggenangi lokasi kegiatan namun tidak menyurutkan antusias warga yang akan mengikuti vaksinasi tersebut, terlihat warga dengan menjinjing celana dan alas kakinya tetap mengikuti protocol kesehatan dengan menjaga jarak dan menggunakan masker.

Hal itu tentu membuat keharuan Pengurus Paguyuban Jawa Kalimantan Barat (PJKB) melihat antusiasme warga yang menyadari betapa pentingnya melakukan vaksinasi untuk membentengi diri dari pandemi covid-19.

“Saya tak menyangka antusias warga seperti ini, meski banjir dan hujan tetapi mereka tetap datang ikuti vaksin, semula saya kira karena kondisi seperti ini maka banyak yang batal ikuti vaksinasi, nyatanya malah melampui target kuota kami,” Ujar Heri Kuncoro Ketua Harian PJKB.

Heri juga mengapresiasi petugas kesehatan Dokkes Polda Kalbar dan personil polresta yang memfasilitasi kegiatan vaksinasi massal bersama Paguyuban Jawa Kalimantan Barat.

Hal yang sama disampaikan Sekretaris Umum Paguyuban Jawa Kalbar (PJKB), Edi Suhairul, S.Pd.I, Ia mengatakan pada awalnya PJKB diberikan Kuota 100 orang untuk melakukan vaksinasi bersama Dokkes Polda Kalbar tetapi karena antusias warga membludak maka Dokkes Polda memberikan Kuota tambahan guna memfasilitasi warga yang datang.

“Awalnya Kami diberikan kuota 100 orang untuk lakukan vaksinasi massal, tapi warga yang datang melampui kuota akhirnya kami ajukan kuota tambahan, karena kami melihat warga yang datang ada yang jauh-jauh akhirnya permintaan kami direstui oleh Polresta dan Polda Kalbar,” ungkap Edi.

Edi Suhairul mengatakan selain lakukan vaksinasi massal Paguyuban Jawa Kalbar juga lakukan sosialisasi Prokes dan PPKM Darurat kepada sejumlah Pedagang Kaki Lima anggota PJKB yang tersebar dibeberapa daerah di Kota Pontianak.

Selain Vaksinasi Massal ini juga sebelumnya kami lakukan sosialisasi tentang Prokes dan PPKM Darurat kepada sejumlah Pedagang Kaki Lima Anggota PJKB, antara lain 3 M dan mengarahkan pembeli untuk tidak makan di tempat guna menghindarai kerumunan,” ujarnya.

Edi mengatakan hal ini juga dalam upaya mendukung pemerintah dalam penerapan PPKM Darurat sehingga Kota Pontianak segera lepas dari zona merah bahkan covid-19 hilang dari Kalimantan Barat.

Edi Juga mengatakan PJKB juga menyampaikan nhimbauan kepada warga Kalimantan Barat untuk jelang perayaan hari raya Idul Adha yang jatuh pada tanggal 20 Juli mendatang untuk melakukan ibadahnya dari rumah masing-masing hal ini tentu untuk menghidari kerumunan dan akan menjadi klaster penyebaran covid-19.

Sementara itu salah satu pedagang kaki lima, Dani menyambut baik upaya PJKB lakukan sosialisasi dan vaksinasi massal kepada warga karena memang kesadaran sebagian PKL di Kota Pontianak terkait Prokes dan PPKM sudah dilaksanakan.

“Kami memang sudah laksanakan PPKM Darurat dengan membetasi waktu buka dan mengarahkan pembeli untuk tidak makan di tempat, bahkan kursi kami tiadakan, tetapi himbauan mengingatkan dari PJKB ini sangat bagus kami siap mendukung dan laksnakan,” ujar Dani.

Terkait Vaksinasi Dani juga berharap PJKB terus lakukan karena masih banyak warga yang belum lakukan vaksinasi tetapi tidak tahu harus kemana dan kapan lakukan vaksinasi.

“Saya berharap Paguyuban Jawa Kalbar terus lakukan Vaksinasi karena masih banyak warga yang belum di vaksin bukan tidak mau tetapi tidak tahu harus kemana, kalau di secretariat Paguyuban kami tahu karena itu wadah kami berkumpul,” pungkas Dani. (L4Y).