Deforestasi Hutan Penyebab Banjir di Kalbar

 

Pontianak ,BorneoneTV.COM -Selama beberapa minggu terakhir sejumlah daerah di Kalimantan barat terendam banjir hal ini dikarenakan intensitas curah hujan yang tinggi ditambah dengan adanya deforestasi hutan seperti yang terjadi di daerah aliran sungai Kapuas di kabupaten Kapuas hulu.

Seperti diketahui bahwa saat ini tingkat degradasi di darah tangkapan air DAS Kapuas di kabupaten Kapuas hulu sudah sangat mengkhawatirkan ditambah dengan topografi wilayah yang curam juga berdampak pada daerah sekitar khususnya daerah danau sentarum.

Menurut Kepala balai pengelolaan daerah aliran sungai dan hutan lindung Kapuas, Remran dengan adanya kerusakan degradasi lahan kritis di daerah danau sentarum mengakibatkan tingkat sedimentasi menjadi cukup tinggi sehingga daya tampung air di danau sentarum semakin kecil.

“Saat ini tingkat sedimentasi danau sentarum cukup tinggi sehingga daya tampung menjadi semakin kecil dan terjadi penyempitan luasan danau sentarum akibat adanya kegiatan-kegiatan deforestasi hutan,” kata Remran.

Berdasarkan data dari balai pengelolaan daerah aliran sungai dan hutan lindung Kapuas provinsi Kalimantan barat. pada akhir oktober hingga awal November 2021 intensitas curah hujan mencapai 294 mili meter sehingga menghasilkan debit air sebanyak 15.800 Meter kubik per detik.

Sedangkan kemampuan sungai-sungai yang berada di sepanjang daerah aliran sungai Kapuas hanya mampu menampung 12.300 meter kubik per detik yang artinya masih terdapat selisih sekitar 3.500 meter kubik per detik debit air hujan dengan adanya selisih tersebut mengakibatkan terjadi limpasan air hujan diwilayah tengah dan hilir DAS Kapuas.

Selain itu, topografi das kapuas yang berkelok-kelok juga menjadi salah satu faktor penyebab terjadinya banjir karena dataran tersebut cukup rendah dan memiliki tingkat kemiringan kecil yaitu sebesar 2,2 persen  seperti yang terjadi di kabupaten sintang.

Sejak tahun 2017 hingga saat ini balai pengelolaan daerah aliran sungai dan hutan lindung Kapuas sudah melakukan kegiatan rehabilitasi kawasan hutan seluas kurang lebih 15.126 hektare dari 999. 232 hektare lahan kritis yang ada dikalbar.

“Kegiatan rehabilitasi hutan ini melibatkan  klompok tani yang berada di sekitar kawasan hutan sebagai tenaga kerja. Dari menanam ini masyarakat juga mendapatkan upah tiap minggu yg berkisar 95.000 sd 120.000 perhari,” tutur Remran.

Kegiatan ini berlangsung selama tiga tahun, dimana tahun pertama dilakukan proses penanaman sedangkan pada tahun kedua dan ketiga untuk perawatan dan pemeliharaan.

Setelah tiga tahun berlangsung tepatnya ditahun keempat masyarakat disekitar kawasan hutan dapat menjual hasil panen dari bibit yang mereka tanam untuk rehabilitasi hutan seperti petai, jengkol, durian dan masih banyak lagi.(deni )