Gubernur Kalbar Siap Distribusikan Bantuan 22 Ton Beras Dari Asosiasi Pengusaha Kalbar Peduli

Rabu, 10 November 2021

Pontianak, BorneOneTV.com- Sudah dua pekan lebih banjir merendam beberapa Kabupaten di Kalbar bahkan hampir separuh dari 14 Kabupaten Kota yang ada di Kalbar. Segala jenis bantuan diturunkan oleh Pemerintah Provinsi Kalbar untuk korban terdampak banjir.

Tak hanya dari pemerintah, hal ini juga menggugah sejumlah pengusaha di Kalbar untuk menyumbangkan bantuan melalui Pemprov Kalbar. Seperti yang dilakukan oleh Koordinator Asosiasi Pengusaha Kalbar Peduli Arie Chandra bersama Santyoso Tio, SH, MH dan beberapa Pengurus Asosiasi menyumbangkan 22 ton beras kepada masyarakat Kalbar yang terdampak banjir melalui Pemprov Kalbar yang diterima Gubernur Kalbar H Sutarmidji, SH, M. Hum di Pendopo Gubernur Kalbar.

Gubernur Kalbar H. Sutarmidji S.H., M.Hum., mengatakan akan segera mengirim bantuan ini kepada masyarakat yang terdampak banjir.

“Bantuan ini akan segera kita kumpulkan dan distribusikan secepatnya ke daerah terdampak banjir,” kata  Gubernur Kalbar H.

Sutarmidji, S.H., M.Hum., usai Penyerahan Piagam Penghargaan atas bantuan banjir dan covid-19 di Pendopo Gubernur, Selasa (09/11/2021)

Hingga saat ini, dirinya mengungkapkan upaya yang dilakukan pemprov adalah membantu korban banjir dengan menyalurkan segala bantuan dan tempat pengungsian.

“Kalau sekarang ini, salah satu sebabnya adalah pendangkalan dan kerusakan DAS Sungai Kapuas. Untuk muara sungai kapuas, biasanya kalau tidak musim pasang sedalam 7 meter. Namun, sekarang saat tidak pasang saja sudah tinggal 4,5 meter, artinya sudah ada pendangkalan 2,5 meter,” papar Gubernur Kalbar.

“Sedimentasi ini cepat terjadi akibat alih fungsi lahan hutan, juga aktivitas PETI. Hutan dulunya ditanami berbagai jenis tanaman, namun saat ini hanya satu jenis tanaman saja. Saya sebenarnya kurang sependapat dengan adanya Hutan Tanaman Industri (HTI), harus dipertimbangkan. Ada yang menebang kayu dulu, setelah kayunya habis kayunya diambil dan lahannya ditelantarkan. Untuk perusahaan dan pengusaha yang sifatnya mengelola lingkungan (sawit dan pertambangan), jangan hanya mencari kekayaan di Kalbar, namun saat bencana menimpa, juga harus ikut berkontribusi dalam membantu masyarakat.” tutup Gubernur. (Tim).