banner 120x600
Berita  

Haidar Alwi Ungkap Sejumlah Alasan Perpanjangan Usia Pensiun TNI dan Polri Layak Didukung

banner 120x600

Jakarta, borneonetv.com – Pendiri Haidar Alwi Institute (HAI), R Haidar Alwi menilai, perpanjangan usia pensiun TNI dan Polri yang saat ini sedang berproses di DPR layak mendapatkan dukungan dari rakyat Indonesia.

Selain sebagai wujud optimalisasi aset negara dan untuk menyamakan dengan ASN, perpanjangan usia pensiun TNI dan Polri juga sejalan dengan peningkatan angka harapan hidup penduduk Indonesia.

Berdasarkan data BPS, angka harapan hidup penduduk Indonesia pada tahun 2023 adalah 73,93 tahun, lebih tinggi dari angka harapan hidup penduduk dunia yang hanya 73,4 tahun.

“Peningkatan angka harapan hidup digunakan di banyak negara sebagai dasar untuk memperpanjang usia pensiun,” kata R Haidar Alwi, Kamis (30/5/2024) malam.

Merujuk data Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD) tahun 2020 yang dikutip dari World Economic Forum, lanjut R Haidar Alwi, usia pensiun di dunia rata-rata adalah 63 tahun. Sedangkan usia pensiun di Indonesia saat ini berkisar antara 58 sampai 60 tahun.

“Setidaknya ada 39 negara di dunia yang usia pensiunnya lebih panjang dari Indonesia, yaitu di atas 60 tahun. Tidak hanya negara maju, tapi juga negara berkembang,” jelas R Haidar Alwi.

Padahal, kata R Haidar Alwi, Indonesia merupakan negara dengan usia pensiun efektif paling tinggi di dunia, yaitu 69 tahun. Angka tersebut jauh lebih tinggi dari rata-rata usia pensiun efektif global yang hanya 62 tahun. Usia pensiun efektif mengacu pada rata-rata usia keluar dari angkatan kerja bagi yang berusia 40 tahun atau lebih.

“Artinya apa? Artinya orang Indonesia jauh lebih produktif dari penduduk negara lain meskipun sudah berusia di atas 60 tahun. Itu data, fakta yang diakui dunia. Bukan katanya-katanya atau asumsi tak berdasar,” tegas R Haidar Alwi.

Oleh karena itu, menurut R Haidar Alwi, adalah sangat berdasar bila usia pensiun TNI dan Polri diperpanjang menjadi 60 tahun atau 62 tahun bagi yang memiliki keahlian khusus atau maksimal 65 tahun bagi pejabat fungsional.

“Dasarnya jelas. Tidak perlu dipermasalahkan karena akan menguntungkan negara. Justru kalau usia pensiunnya diperpendek malah merugikan negara,” pungkas R Haidar Alwi.

Berikut daftar usia pensiun negara-negara di dunia yang dirilis OECD Tahun 2020:

1. Islandia: 67 tahun
2. Israel: 67 tahun
3. Norwegia: 67 tahun
4. Denmark: 66 tahun
5. Jerman: 66 tahun
6. Irlandia: 66 tahun
7. Belanda: 66 tahun
8. Britania Raya: 66 tahun
9. Amerika Serikat: 66 tahun
10. Argentina: 65 tahun
11. Austria: 65 tahun
12. Belgia: 65 tahun
13. Kanada: 65 tahun
14. Chili: 65 tahun
15. Finlandia: 65 tahun
16. Perancis: 65 tahun
17. Hungaria: 65 tahun
18. Jepang: 65 tahun
19. Meksiko: 65 tahun
20. Selandia Baru: 65 tahun
21. Polandia: 65 tahun
22. Portugal: 65 tahun
23. Spanyol: 65 tahun
24. Swedia: 65 tahun
25. Swiss: 65 tahun
26. Ceko: 64 tahun
27. Estonia: 64 tahun
28. EU Average: 64 tahun
29. Latvia: 64 tahun
30. Lithuania: 64 tahun
31. Slovakia: 63 tahun
32. Brazil: 62 tahun
33. Kolombia: 62 tahun
34. Kosta Rika: 62 tahun
35. Yunani: 62 tahun
36. Italia: 62 tahun
37. Luxemburg: 62 tahun
38. Slovenia: 62 tahun
39. Korea Selatan: 62 tahun
40. Cina: 60 tahun
41. Rusia: 60 tahun
42. Afrika Selatan: 60 tahun
43. India: 58 tahun
44. Indonesia: 57 tahun
45. Turki: 52 tahun
46. Arab Saudi: 47 tahun

%d blogger menyukai ini: